Skip to main content

PASUKAN HAMZAH BIN ABDUL MUTAHLIB, PASUKAN PERTAMA UMAT ISLAM \

Hamzah bin Abdul Muthalib radhiallahu 'anhu adalah bapa saudara Nabi ﷺ. Ia juga menjadi saudara sesusuan Nabi kerana sama-sama disusui oleh Tsuwaibah, budak dari Abu Lahab bin Abdul Muthalib. Kemudian di masa Islam, Hamzah memimpin pasukan pertama kaum muslimin menuju wilayah Saef al-Bahr.
Izin Berperang
Merupakan kebiasaan orang-orang Quraisy bertandang ke Syam untuk melakukan perdagangan. Dalam perjalanan pulang-pergi ke Syam, kafilah Quraisy membawa serta tokoh-tokoh dan sebahagian pasukan untuk menjaga mereka. Siapa sangka, jalur dagang menuju Syam yang biasa mereka lalui sekarang telah menjadi negeri hijrahnya Muhammad ﷺ dan sahabat-sahabatnya. Tentu Nabi ﷺ dan para sahabat punya urusan tersendiri dengan mereka.
Nabi ﷺ memandang ini adalah sebuah kesempatan. Beliau merancang untuk memintas mereka. Menyita barang-barang dagangan berharga yang mereka bawa. Melemahkan dan menghina mereka. Sebagai balasan atas permusuhan dan peperangan yang mereka kobarkan sejak di Mekah. Mereka men…

Ketika Suami Mengeluh Pada Isteri


JUDUL di atas tidak terbalik sama sekali. Kita tidak sedang membincangkan tentang isteri yang mengadu dan mengeluh kepada suami. Kerana yang ingin meringankan himpitan tugas tak hanya isteri. Tetapi juga suami.

Pada masa itu tiba, bagaimana sikap isteri. Dan apa sebenarnya yang ingin didapatkan oleh suami. Dan apa pula pelajaran di balik ketegaran suami yang ternyata masih perlu bentangan lembut tempat mencurahkan segala keluhan.

Hal itu, pernah dilakukan oleh suami terbaik. Rasulullah saw.

Pada masa itu sudah memasuki bulan terakhir di Tahun 6H. Muslimin berjumlah 1400 orang, langsung dipimpin oleh Rasulullah berangkat keluar Madinah menuju ke Mekah. Bukan untuk perang atau menyerang Mekah. Tetapi untuk membuktikan mimpi Nabi dalam tidurnya bahawa muslimin memasuki Kota Mekah untuk ibadah dengan tenang tanpa gangguan. Tentu ini merupakan khabar gembira bagi seluruh muslimin yang merindukan kiblat mereka.

Tetapi ternyata, mimpi Nabi tidak terbukti tahun itu dan baru terbukti tahun berikutnya. Nabi tidak salah, kerana beliau tidak menyebut bila-bila mimpi tersebut akan terbukti. Muslimin dipintas oleh Quraisy di luar Kota Mekah, tepatnya di Hudaibiyyah. Muslimin tidak boleh memasuki Mekah untuk melaksanakan umrah.



Muslimin kecewa. Kekecewaan mereka bertambah besar serta mengetahui isi perjanjian antara Nabi dan Quraisy yang secara kasat mata dimenangi oleh Quraisy.

Umar bin Khattab salah seorang yang kecewa, mengisahkan hal tersebut. Sebagaimana yang disebutkan dalam Shahih Bukhari, Sunan Abu Dawud, Musnad Ahmad, Dalail Al Baihaqi, Mushonnaf Abdurrazzaq dan lain-lain.

Setelah Nabi selesai dari membuat perjanjian dengan Quraisy, beliau berkata kepada para sahabat: Bangun, sembelihlah ternak yang kalian bawa kemudian tahallullah (bercukur sebagai tanda selesainya ibadah umrah).

Tidak ada satupun shahabat yang bergerak.

Kerana mereka berharap masih boleh memasuki kota Mekah dan tahallul setelah benar-benar melakukan umrah. Mereka kecewa.

Nabi mengulanginya lagi.

Kembali tidak satupun sahabat yang menyambut perintah Nabi.

Untuk ketiga kalinya Nabi mengeluarkan perintah.

Dan ternyata sehingga kali ketiga pun, tidak seorang pun yang berdiri melaksanakan perintah Nabi. Ya, tidak seorang pun.

Pasti Nabi terkejut luar biasa. Kerana sahabat Nabi, adalah orang yang sangat ingin melaksanakan semua perintah Nabi. Malah, sesuatu yang belum diperintah pun boleh mereka lakukan saat mereka memahami Nabi hanya dengan gerak badan dan mimik wajah Rasul. Tetapi tidak untuk kali ini.

Kekecewaan memang bukan hal yang mudah.

Tapi untuk Nabi, jelas hal ini memeranjatkan. Tiga kali perintah, tanpa sambutan. Tidak seorang pun. Tidak shahabat biasa, tidak pula sahabat senior dan terbaik.

Kekecewaan bertemu dengan kekecewaan.

Nabi tidak punya penyelesaian. Memang sesuatu yang sangat mengejutkan sering membuntukan fikiran.

Bahkan sekelas Rasul sekalipun.

Parut wajah kecewa tidak dapat disembunyikannya. Di lapangan masalah itu hadir. Tidak ada jalan lain kecuali kembali ke tempat peraduan beliau. Siapa tahu penyelesaian itu ada di sana. Ya, isterinya.

Pada masa itu isteri yang dibawa adalah Ummu Salamah radhiallahu anha. Nabi masuk ke khemah isterinya sambil bergumam sangat kecewa,
"Celakalah muslimun. Aku perintahkan mereka untuk menyembelih dan bercukur tetapi tidak melaksanakan. "

Dalam riwayat lain, Nabi berkata kepada Ummu Salamah,
"Tidakkah kamu melihat orang-orang yang aku perintahkan itu tetapi tidak ada yang melakukannya. Padahal mereka mendengar perkataanku dan melihat wajahku! "

Jelas ini merupakan rangkaian kalimat kekecewaan. Hingga keluar dari Nabi kalimat yang bahkan menurut Ummu Salamah perlu diperbetulkan,

"Ya Rasulullah, jangan engkau caci mereka. Kerana mereka sedang dihentam kekecewaan yang besar atas kesulitan yang kau alami dalam perjanjian damai dan mereka akan pulang tanpa hasil (ibadah umrah).

Ya Nabiyyalloh, keluarlah. Jangan bercakap dengan sesiapa sehingga kau sembelih binatang ternak kamu. Kemudian panggillah tukang cukurmu untuk mencukurmu. "

Peluang penyelesaian kini hadir. Dari isteri untuk suami hebat yang sedang buntu. Ummu Salamah tidak mengeruhkan suasana. Ummu Salamah tidak berkata, "Apa mereka tidak tahu kalau engkau Rasul yang harus ditaati?" Ummu Salamah tidak justru membakar hati suami yang sedang gundah dengan berkata, "Mereka memang celaka ..."

Tidak. Tetapi Ummu Salamah adalah isteri yang tenang dan penuh wibawa. Dia justru mengingatkan suami yang merupakan orang besar itu dalam kalimatnya, "Ya Rasulullah, jangan engkau caci mereka."

Sebelum isteri memberikan penyelesaian, pembetulan terhadap kesalahan tetap dilakukan jika hal itu terjadi. Kerana mencaci bukan penyelesaian. Hanya menambah keruhnya jiwa. Dan awan di hati semakin menggelayut tebal.

Ummu Salamah cuba untuk memahamkan suaminya mengapa mereka melakukan hal mengecewakan tersebut, "Kerana mereka sedang dihentam kekecewaan yang besar atas kesulitan yang kau alami dalam perjanjian damai dan mereka akan pulang tanpa hasil (ibadah umrah)."

Setelah tugas pertama selesai, isteri bijak dan tenang itu memberi setitik pelita penyelesaian, "Ya Nabiyyalloh, keluarlah. Jangan bercakap dengan sesiapa sehingga kau sembelih binatang ternak kamu. Kemudian panggillah tukang cukurmu untuk mencukurmu. "

Rasul tidak punya pilihan penyelesaian lain. Kecuali yang datang dari hati tenang seorang isteri yang bijak. Tetapi seberapa ampuh penyelesaian itu?

Umar bin Khattab menceritakan,

"Rasul shallallahu alaihi wasallam keluar sambil menyingsingkan bajunya. Beliau mengambil alat pemotong dan memotong binatang sembelihannya dengan mengangkat suaranya: Bismillah, wallahu Akbar. Setelah itu, beliau meminta tukang cukurnya untuk mencukur beliau.

Melihat hal itu, muslimin pun berlumba untuk menyembelih binatang mereka dan saling berdesakan hingga hampir saling melukai di antara mereka. Kemudian saling mencukur di antara mereka.

Subhanallah, idea sang isteri benar-benar tepat.

Setelah membaca peristiwa ini, berhentilah untuk berfikir bahawa suami hebat tidak perlu tempat mengadu, apalagi 'hanya' kepada seorang isteri. Sehebat apapun para suami, mereka hanya laki-laki yang tak lengkap jiwanya tanpa sentuhan ketenangan dan kelembutan wanita.

Bagi para isteri, jadilah tempat mengadu yang selesa bagi suami. Hitunglah anda tidak mempunyai penyelesaian bagi suami, tetapi sekurang-kurangnya anda telah meringankan beban di kepala dan kebimbangan di hati suami.

Selain itu jika anda boleh menjadi seperti Ummu Salamah.

Subhanallah, alangkah istimewanya.

SETIAP apa yang dilakukan manusia di dunia ini pada hakikatnya akan dimintai pertanggungjawaban. Setiap bahagian dari tubuh kita kelak pada hari kiamat akan bercakap menganai apa saja yang sudah kita lakukan di dunia ini. Sudahkan tubuh ini kita gunakan untuk taat pada apa-apa yang Allah perintahkah? Atau malah sebaliknya?



"Pada hari ini Kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan, "(Qs. Yasin: 65).



Jika hari ini kita masih boleh beralasan dengan segala maksiat-maksiat yang kita lakukan. Maka di hari kiamat nanti, sesungguhnya mulut kita akan dikunci. Tubuh-tubuh kita yang pernah bermaksiat akan memberi keterangan di hadapan Allah nanti.



Abu Bakr Al-Asham berkata bahawa ada sepuluh anggota tubuh manusia yang akan berbicara pada hari kiamat, iaitu:



dua telinga

dua mata

dua kaki

dua tangan

kulit

lisan


Kelak, tidak ada badan yang berdusta di hadapan Rabb-Nya.

Comments

Popular posts from this blog

Sabar Tidak Hanya Berdiam Diri

SABAR adalah kata yang sangat sering kita dengar. Ketika teman kita ditimpa musibah, yang kali pertama dikatakan adalah kata "sabar". Kerana Allah berjanji bahawa orang-orang yang senantiasa sabar sesungguhnya akan mendapatkan kebahagiaan.
Namun, banyak orang yang menyalah ertikan kata sabar ini. Menurut sebahagian orang sabar adalah diam dengan ujian yang sedang dihadapi. Berpasrah kepada Allah tanpa berbuat apa-apa.
Semestinya kita faham bahawa intipati dari sabar itu sendiri bukanlah hanya diam atas apa yang menimpa kita. Bukankah Allah telah menjelaskan bahawa Dia hanya akan merubah suatu kaum apabila kaum itu merubah nasibnya sendiri. Termasuk ketika kita mendapat masalah.
Pasrah memanglah perlu, tapi pasrah yang seperti apakah itu? Iaitu pasrah kepada Allah beriringan dengan usaha maksimum kita kepada Allah.
Beberapa pamaham yang salah bahawa diam itu hanya sekadar berdiam diri tanpa ada perkara yang dilakukan. Sepatutnya kita tahu bahawa sedar bukan hanya berdiam diri men…

SEORANG ANAK MENJUAL RUMAHNYA DEMI MELANGSAIKAN HUTANG AYAH

Hampir semua cerita tentang orang Arab, khususnya Arab Saudi, yang sampai kepada kita adalah mengenai hal-hal negatif. Perkataan "Puncak", "malas", "kasar", "perang" adalah sesuatu yang dijaja di benak kita. Sehingga ketika mendengar kata "Arab" rakam memori kita langsung menalar hal-hal buruk. Sampai kita pun rasa-rasanya tak rela Islam itu dari Arab.
Berikut ini, ada kisah dari Arab yang berbeza dari yang biasa kita dengar. Tentang bagaimana berbaktinya seorang anak kepada orang tua. Dan tentang seorang pemberi hutang yang dermawan.
Seorang laki-laki asal Arab Saudi memberikan teladan jempolan, bagaimana menjadi seorang anak yang berbakti. Ia membayar hutang bapanya yang berjumlah 1 juta Real Arab Saudi (lebih daripada 3.5 bilion Rupiah). Untuk menjelaskan hutang ini, sang anak harus menjual rumah yang ia miliki terlebih dahulu.
Sampai akhirnya, orang yang memberi hutang tahu bagaimana hutang itu dibayar. Ia merasa sangat tersentuh deng…

Doakan Keburukan untuk Orang lain, dimakbulkan?

BAGAIMANA seharusnya kita bersikap ketika ada saudara kita mendoakan keburukan secara terang-terangan di hadapan kita? Bukankah doa itu akan tercatat? Lalu bagaimana dengan seseorang yang mendoakan keburukan untuk orang lain, adakah akan dimakbulkan?
Pertama, tidak semua doa buruk yang diucapkan manusia, akan dikabulkan Allah.
Allah berfirman,
"Manusia berdoa untuk keburukan sebagaimana ia mendoa untuk kebaikan. Dan adalah manusia bersifat tergesa-gesa, "(QS. Al-Isra: 11).
Ayat ini semisal dengan firman Allah dalam ayat lain,
"Kalau sekiranya Allah menyegerakan doa keburukan bagi manusia seperti permintaan mereka untuk menyegerakan kebaikan, pastilah diakhiri umur mereka ..." (QS. Yunus: 11).
Para ahli Tafisr, diantaranya Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma dan yang lain mengatakan,
Bahawa ini doa buruk seseorang untuk dirinya, atau anaknya, ketika dia marah, yang sebenarnya dia sendiri tidak menyukai ketika doa itu dikabulkan. Andai Allah mengabulkan doa keburukan itu, a…